Kebutuhan Khusus Anak Tunagrahita

Pada dasarnya anak tunagrahita memiliki kebutuhan yang sama dengan anak pada umumnya. Dalam perkembangan manusia ada delapan kebutuhan yang merupakan tahap-tahap perkembangan kepribadian, yang mana kebutuhan ini juga menjadi kebutuhan juga bagi anak tunagrahita. Namun karena keterlambatan dalam perkembangan kecerdasannya, anak tunagrahita akan mengalami hambatan untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan tersebut, bahkan diantara mereka ada yang hanya mencapai sebagian atau kurang, tergantung pada berat ringannya hambatan yang dimiliki anak serta perhatian yang diberikan oleh lingkungannya. Witmer & Kotinsky (Frampton & Gail, 1955: 117-119) menjabarkan kedelapan kebutuhan tersebut, yaitu:

1. Perasaan terjamin kebutuhannya akan terpenuhi (The Sense of Trust)

Komponen kepribadian sehat yang mula-mula berkembang adalah the sense of trust. Perasaan terjamin dari lingkungan yang mula-mula dialami oleh bayi adalah kenikmatan dalam makan. Tidur dengan nyenyak, dan buang air besar dengan santai. Witmer & Kotinsky (Frampton & Gail, 1955:117) menambahkan bahwa:

Pengalaman-pengalaman yang berkaitan dengan makan merupakan sumber utama dari berkembangnya rasa percaya. Pada usia sekitar empat bulan rasa lapar pada bayi akan tumbuh cepat dan menunjukkan danya tanda-tanda yang menyenangkan menjelang waktu makan, sebagai tanda kesiapan (kepastian) bahwa ia akan mendapatkan makanan. Pengalaman ini akan terulang lagi saat lapar, melihat makanan, dan perasaan puas serta perasaan terjamin bahwa dunia ini sebagai tempat bargantung.

2. Perasaan berwenang mengatur diri (The Sense of Autonomy)

Pada saat anak sudah berusia 12-15 bulan, ia mulai memasuki komponen kepribadian berikutnya. Ia mulai mengembangkan kekuatannya untuk membuktikan bahwa dirinya sebagai manusia dengan segala pikiran dan kemauannya. Erickson menggambarkan hal tersebut sebagai perjuangan anak untuk menjadi makhluk yang bebas dan tak seorang pun membantu dan membimbing dalam peristiwa-peristiwa penting lainnya. dengan demikian jelaslaj bahwa sebelum perasaan berwanang mengatue diri berkembang maka perasaan terjamin kebutuhannya terpenuhi lebih dahulu secara rasional. Ia mencoba mempelajari batas-batas otonomi “memegang dan melepaskan”

Jika kelainan fisik atau mentalnya menghambat haknya untuk memilih “duduk atau berdiri”, “menerima atau menolak”, “pergi ke WC atau mengompol di celana saja”, selanjutnya hal ini akan berbahaya jika anak tidak mengetahui batas-batas yang jelas apakah hal tersebut diperbolehkan, diabaikan, atau dilarang oleh masyarakat/lingkungan.

3. Perasaan dapat berbuat menurut prakarsa sendiri (The Sense of Initiative)

Dugaan lain pada perkembangan kepribadian yang sehat bagi anak beekelainan terjadi pada saat teman-temannya yang normal sebayanya mulai melakukan apa yang meraka dapat lakukan Witmer & Kotinsky menyebutnya sebagai “masa imajinasi anak dan berusaha”. Anak mulai meniru perilaku setiap orang yang ia lihat, suka bertanya, dan membuat penemuan secara konstan. Rasaberinisiatif yang berharga dalam kehidupan masyarakat berkembang.

4. Perasaan puas telah melaksanakan tugas (The Sense of Duty and Accomplisment)

Anak yang tidak mencapai tiga tahapan perkembangan seperti telah diuraikan dia atas pada waktu memasuki masa sekolah, berarti ia betul-betul terhambat. Ia mulai menyukai kegiatan yang kurang berarti dan kurang bermutu. Seharusnya diperhatikan bahwa anak ini menginginkan prestasi yang konkret. Membantu mengembangkan perasaan puas telah melaksanakan tugas pada mereka bukan hanya semata-mata memberikan pujian, melainkan juga memberikan nilai-nilai yang bagus, dan menaikkan mereka ke tingkat yang yang lebih tinggi. Dalam hal ini sekolah menjadi inti tahapan kehidupan anak. Karena itu bagi individu-individu yang berkelainan perlu ditekankan lagi perasaan terjamin terpenuhinya kebutuhan, perasaan berwenang mengatur diri, perasaan untuk berinisiatif, dan untuk dapat membantu sebaik mungkin, guna mengembangkan perasaan puas telah melaksanakan tugas.

5. Perasaan bangga atas identitas diri (The Sense of Identity)

Masa dewasa bagi anak yang berkelainan merupakan masa yang paling berat dalam perkembangannya. Sayang sekali, hal ini mudah sekali terabaikan dalam pendidikan kita pada saat anak mengakhiri pendidikan khusus yang formal. Pada masa ini anak mencari kejelasan siapa dia sebenarnya (status diri), dan apa perannya dalam masyarakat. Masa dewasa, bagi anak yang berkelainan menjadi semakin sadar akan kelainannya, apakah fisik, intelektual, sosial, atau emosinya. Ia memerlukan bimbingan yang sangat hati-hati untuk membantu mereka menerima dirinya sendiri.

6. Perasaan Keakraban (The Sense of Intimacy)

Rasa keakranam yang dimaksud menurut Erickson adalah rasa keakraban anak dengan seseorang sesame jenisnya atau dengan dirinya sendiri. Pada individu yang berkelainan akan mengalami masa muda yang kurang menguntungkan. Ia cenderung menjauhkan diri dari hubungan sosial sehingga menyebabkan dirinya terisolir.

7. Perasaan keorangtuaan (The Parental Sense)

Tahap perkembangan ini ditandai dengan masuknya individu pada masa dewasa dan keinginannya pada orang lain melebihi perhatiannya kepada duru sendiri. Pada masa ini dirandai pula dengan penerimaan fakta bahwa memberi adalah lebih baik daripada menerima, mencintai adalah lebih baik daripada dicintai. Banyak individu yang berkelainan melakukannya juga, maka akan nampak adanya bahaya bahwa mereka mengakumulasi pengalaman-pengalaman yang konstan untuk memberi, menerima, dan mencintai. Adalah sangat sulit untuk mengubah pola ini.

8. Perasaan Integritas (Integrity Sense)

Komponen kepribadian yang sehat terakhir adalah rasa integritas. Ini sangat bergantung dari semua yang telah diterangkan di atas. jika pengalaman individu sepanjang hidupnya salah, maka ia tidak akan bisa menerima rentetan (lingkungan) kehidupannya. Salah satu tujuan dari pendidikan khusus seharusnya mempersiapkan anak berkelainan untuk menyempurnakan rasa integritasnya.

Karena kelianan yang disandangnya, anak tunagrahita membutuhkan perhatian yang lebih khusus untuk memenuhi kebutuhannya. Adapun kebutuhan anak tunagrahita di samping yang sudah dijelaskan diatas, secara garis besar dapat dikelompikkan menjadi kebutuhan fisik dan kebutuhan kejiwaan, yaitu:

  • Kebutuhan Fisik

Kebutuhan fisik anak tunagrahita tidak berbeda dengan kebutuhan anak normal. Kebutuhan ini menyangkut makan, minum, pakaian, dan perumahan. Mereka juha memerlukan perawatan kesehatan pada umumnya dan perawatan badan khususnya, bahkan mereka juga membutuhkan sarana untuk bergerak, bermain, berolah raga, berekreasi, dan hal-hal yang sejenisnya.

  • Kebutuhan Kejiwaan

Kebutuhan kejiwaan ini menyangkut kebutuhan akan penghargaan, kebutuhan komunikasi, dan kebutuhan berkelompok.

1) Kebutuhan akan penghargaan. Anak tunagrahita pun ingin diperhatikan ingin dipuji, ingin dihargai, ingin disapa dengan baik, ingin diperlakukan  dengan elusan kemanjaan, dan sebagainya. Banyak orang tua dirasakan “kurang hangat” oleh anak tunagrahita hanya karena mereka hampir tidak pernah menyatakan penghargaan terhadap kegiatan anak, atau terhadap sikap dan kelakuan anak. orang tua sebaiknya murah hati dalam memberikan kata-kata pujian jika anak melakukan suatu aktivitas yang baik. sebaliknya, orang tua juga memberikan teguran seperlunya bila anak melakukan kesalahan. Yang sangat penting, ialah bahwa perhatian orangtua dapat memberikan dukungan dan dorongan kalau anak menghadapi sesuatu yang menyulitkan dirinya.

2) Kebutuhan akan komunikasi. Sebagai manusia, anak tunagrahita juga ingin mengungkapkan diri. Anak tunagrahita mempunyai perasaan, keinginan, dan mungkin pula mempunyai ide dan gagasan, sungguhpun ide atau gagasan itu kecil atau kurang berarti. Mereka juga menyimpan bermacam-macam pertanyaan dan permasalahan. Mereka tidak dapat menyembunyikan semua itu dalam dirinya, tetapi mereka sukar menyatakannya. Akibatnya mereka mengekspresikan komunikasi itu dengan kerewelan-kerewelan, dengan pola-pola tingkah laku yang justru sulit dimengerti oleh orangtuanya.

      Hal ini biasanya terjadi terutama pada anak tunagrahita berat dan sangat berat. apabila orangtua tidak memahami hal itu dan mereka bungkam seribu bahasa akan makna kerewelan/keganjilan tingkah laku anak, maka kebutuhan mendasar tentang komunikasi ini tidak terpenuhi. Dialog antara orangtua dengan anaknya tidak harmonis. selanjutnya, anak akan lebih terpukul apabila orang tua hanya mau berbicara satu arah yaitu, menyuruh, mengomel, membentak atau memaki, tanpa mau berusaha memahami keterbatasan komunikasi anaknya.

3) Kebutuhan sosial (berkelompok). Masih ada kebutuhan-kebutuhan lain pada anak tunagrahita terutama tunagrahita ringan dan sedang yang tidak berbeda dengan anak-anak normal pada umumnya, yakni kebutuhan berkelompok. Apabila dirangkum, kebutuhan itu adalah: diakui sebagai anggota keluarga, mendapat pangakuan di depan teman-temannya, mendapatkan kedudukan dalam kelompok, mengerjakan sesuatu tanpa bantuan orang lain, penglaman rekreasi dan olahraga sederhana, pengalaman menjadi anak berguna, pengalaman menjadi hidup dengan penuh bahagia. Kebutuhan-kebutuhan tersebut tingkat pemenuhannya berbeda-beda pada masing-masing anak. satu anak mungkin telah terpenuhi kebutuhan tertentu tetapi kebutuhan lainnya belum. Hal tersebut tergantung pada berat ringan ketunagrahitaan anak.

Untuk memenuhi kebutuhannya, yang bagi anak normal dapat tercapai dengan sendirinya, maka anak tunagrahita perlu mendapatkan perhatian secara khusus agar mereka memperoleh kebutuhan-kebutuhan sebagaimana mestinya.

Categories: Pendidikan Luar Biasa, Tips-tips menangani anak berkebutuhan khusus, Tunagrahita | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

Zullies Ikawati's Weblog

We've shared together

Tinta Emas Guru

goreskan semua pengalamanmu agar semakin bermanfaat. guruabk.wordpress.com

Gadis Ransel

Travel is my soul

Rumah kecil di seberang universitas

the story of a growing cutie family...

Anotasi

Sekadar catatan saja...

%d bloggers like this: